The Art of Thinking Clearly

Jika Palu Adalah Satu-satunya Alat Yang Anda Miliki, Maka Semua Masalah Akan Terlihat Seperti Paku.

INFO PRODUCT
Penulis
Rolf Dobelli
Tahun
2014
Kategori
Reference
Pertama terbit
Amerika Serikat

INFO REVIEW
Read
2.8K
Prawira
Prawira Azizi

Knowledge influencer, Strategist, Stock Investment enthusiasm

 

25 Sep 2016

Seseorang mengambil pinjaman sebagai modal untuk memulai bisnis, akan tetapi tidak lama kemudian jatuh bangkrut dan bunuh diri. Apa tafsiran Anda dari cerita itu ?. Sebagai seorang Analisis bisnis, mungkin Anda ingin memahami mengapa gagasan bisnis pengusaha ini tidak berhasil, apakah Dia seorang entrepreneur yang buruk ?, Apakah strateginya salah, pasarnya terlalu kecil atau kompetisi terlalu besar ?.

 

Sebagai seorang tenaga pemasaran, Anda menduga mungkin strategi periklanannya tidak dilakukan dengan baik. Jika Anda seorang ahli keuangan, Anda akan menanyakan apakah pinjaman adalah instrumen keuangan yang paling tepat ?. Sebagai seorang penulis Anda berfikir bagaimana insiden itu bisa berkembang menjadi sejenis tragedi yang menyedihkan. Sebagai seorang Bankir, Anda percaya kesalahan itu terjadi di bagian peminjaman. Sebagai seorang Sosialis Anda menyalahkan kegagalan kapitalisme. Atau jika Anda seorang beragama konservatif, Anda melihatnya sebagai hukuman dari Tuhan. Manakah sudut pandang yang “tepat” ?

 

Tak satupun sudut pandang itu tepat. “Jika peralatan Anda hanyalah Palu, maka semua masalah yang akan terlihat seperti paku” kata Mark Twain. Charlie Munger menamainya “Man with hammer tendency”.

 

Jadi Anda harus memiliki berbagai model dan referensi pengetahuan. Dan model itu harus berasal dari berbagai ilmu karena semua kebijakan didunia tidak akan bisa diselesaikan di dalam satu bidang ilmu saja.

 

Tentara memikirkan aksi militer sebagai solusi permasalahan. Seorang dokter bedah merekomendasikan untuk dilakukan pembedahan atas penyakit yang diderita pasien , bahkan jika pasien sebenarnya bisa diobati tanpa pembedahan. Insinyur mencoba memahami karya seni dengan pendekatan matematis. Singkatnya jika Anda menanyai seseorang mengenai suatu masalah tertentu, biasanya mereka menghubungkannya dengan wilayah keahlian mereka sendiri.

 

Jadi apakah ada yang salah ?, tidak ada yang salah. Adalah wajar jika misalnya seorang penjahit hanya mengurusi apa yang dia tahu. Yang salah adalah memaksakan pengetahuannya yang sempit untuk menilai sesuatu atau mengambil keputusan, ini akan berbahaya.

 

Dibidangnya sendiri, seseorang yang “memegang palu” cenderung menggunakannya secara berlebihan. Pengamat sastra yang sudah terlatih mampu menemukan petunjuk, lambang, dan pesan-pesan tersembunyi dari pengarang – padahal keberadaan lambang dan pesan tersebut sebenarnya tidak ada. Ini tidak jauh dari apa yang dilakukan wartawan bisnis. Mereka menelusuri ungkapan paling sepele gubernur bank sentral dan entah bagaimana caranya menemukan petunjuk mengenai rencana perubahan fiskal.

 

Kesimpulannya: jika Anda membawa masalah Anda kepada seorang Ahli, jangan harap solusi terbaik secara menyeluruh. Harapkan pendekatan yang dapat dipecahkan dengan alat bantu milik Ahli tersebut. Perkaya perpektif Anda untuk mencover hal yang mungkin belum Anda ketahui. Jika ada pohon tumbang menutupi jalan di depan rumah Anda, dan alat yang Anda miliki hanya Palu. Jangan memaksakan memotong kayu dengan palu. Mintalah bantuan ke tetangga yang punya gergaji.